Popular Posts

Thursday, September 20, 2012

Tak usah menjadi pengemis

ISLAM bukan agama para pemalas. Tidak ada satu nas pun yang menyuruh atau membenarkan umat Islam untuk hidup relaks, bermalas-malasan, menunggu rezeki turun dari langit, mengharapkan subsidi dan pinjaman kerajaan, mengharapkan wang huluran dari saudara-mara yang pulang ke kampung (selagi tak dapat ang pow, selagi itulah depa ni tak balik) atau menggantungkan beban kehidupan kepada orang lain.

Sedarlah bangsa seagamaku bahawa sesungguhnya, Allah menyuruh umat Islam untuk bekerja keras dan berusaha mencari rezeki yang halal. Bukan mencari rezeki dengan membolot kontrak secara zalim, berselindung dibalik sesebuah organisasi, mempergunakan gelaran Dato' atau kononnya mempunyai hubungan atau "kontek" dalaman dengan sesebuah parti politik dan lain-lain jalan shubhah meragukan yang seumpamanya.

Dalam kes ini menurut pengalaman penulis yang saban tahun menyediakan perjanjian usahasama, semuanya ini adalah cakap-cakap kosong sahaja. Orang-orang jenis ini hanya mahu menyalah-gunakan nama organisasi kita untuk mencapai objektif tertentu. Selalunya projek sebegini tidak akan berhasil apabila organisasi yang lagi satu membuat due dilligence dan bertanyakan tentang modal/kemahiran mereka, maka terbongkarlah kisah bahawasanya mereka ini cuma orang tengah yang hanya tahu mengutip "Tol" sahaja! But sadly our people will never learn.... Maka pada pandangan penulis "usahasama" yang menjahanamkan seperti ini tidak ada bezanya dengan mengemis dalam erti kata sebenarnya!.


Didalam AlQuran ada dinyatakan:

"Dan katakankanlah, bekerjalah kalian, karena Allah dan Rasul-Nya akan mellhat hasil kerja kalian." (At-Taubah: 105).


Anas bin Malik pernah bercerita bahawa Rasulullah pernah meminta seorang laki-laki dari kalangan Ansar untuk menjual kekayaan terakhirnya berupa sehelai kain tebal yang dipakai sebagai selimut dan alas tidur, serta sebuah mangkuk besar untuk minum. Kedua barang itu dilelong oleh Rasululullah sehingga diperolehi hasil wang sebanyak dua dirham. Wang itu separuh diberikan ke keluarganya, dan separuh lagi untuk membeli sebilah kapak, buat mencari kayu bakar. Kemudian, dia datang kepada Nabi, sambil berkata," Aku telah memiliki wang 10 dirham dari hasil menjual kayu bakar. Lalu Nabi berkata kepada laki-laki itu, "Pekerjaanmu ini lebih baik daripada kamu menjadi pengemis." .

(Nota: bukan perkara yang mudah untuk mencari kayu bakar di padang pasir!).

Hikmah dari peristiwa di atas, antara lain: Pertama, Nabi melarang umatnya untuk mengemis atau meminta-minta. Mengemis adalah pekerjaan hina.

Para Nabi rata-rata memiliki mata pencarian tertentu. Mereka makan dari hasil keringatnya sendiri. Nabi Zakariya adalah tukang kayu. Nabi ldris adalah  tukang jahit. Rasulullah adalah pengembala kambing.

Kedua, Nabi mengajarkan kita untuk hidup berdikari melalui sumber-sumber yang ada, memiliki kemahiran yang boleh dipergunakan ke arah kebaikan. Pencinta buku umpamanya boleh menambah ilmu pengetahuan dengan menyebarkan apa yang dipelajarinya dengan menulis makalah, buku atau memaparkan ringkasan buku yang dibacanya di laman-laman blog.

Rasulullah memotivasi umatnya untuk menjadi kaya dan suka memberi dan melarang untuk menjadi miskin yang bersikap kedekut. Sepuluh Sahabat yang dijamin masuk surga adalah rata-rata orang kaya yang dermawan; Abu Bakar, Umar, Utsman, Ali, Abu Thalhah, dan lain-lain. Mereka rata-rata memiliki kebun kurma, ternakan unta dan sumber nafkah lain. Dan, kekayaan mereka bukan datang begitu saja, tapi melalui kerja keras secara susah payah dari awal. Mereka dipuji Allah bukan karena kekayaannya, tapi mereka sangat dermawan dengan menginfakkan kekayaannya di jalan kebajikan.



Apakah perasaan anda melihat anak-anak sekecil ini mengemis? Lokasi, Bandung 16 September 2012.


Kaya yang dimaksudkan oleh penulis di sini tak semestinya merujuk kepada kaya harta. Kita masih boleh memberi dan menyumbang kepada masyarakat sekiranya kita mempunyai kekayaan jiwa.

Bab menunggu huluran "ang pow" tiap kali penulis pulang ke Kapau di Sumatra Barat pada hemat penulis dah jadi kes yang agak kronik dan seharusnya ditegur. Nak juga penulis bertanya kepada mereka, masa kami tiada di kampung, ada tak kalian ringan tangan mengambil inisiatif menjenguk nenek atau menolong menguruskan dirinya yang uzur? (Nota: nenek meninggal dunia tahun 2011 yang lalu) Kalau setakat TOLONG TENGOK aje.... memang hampeh.

Maaf, ini adalah komen peribadi saya yang jujur. Mama dan Papa isteri penulis merantau mencari rezeki di Malaysia dengan susah payah, bukan goyang kaki je dapat duit turun dari langit tanpa berusaha! Penulis pernah bertanya kepada mama, kenapa tak balik ke kampung ikut kami jenguk nenek, takpe, saya boleh belikan tiket mama dan papa pulang...tentu seronok...

Jawabnya nanti orang kampung datang nak duit...

Tapi bila kami sampai ke kampung, saya teringat arwah nenek, sanggup menunggu hingga larut malam dan pasti akan bertanya kepada kami dengan linangan air mata, "Helmi, Neny... mama indak ko pulang kampuang?"

Jawab kami..."Tak apalah nenek, kami pulang  menjenguk nenek, mengganti diri mama dan papa yang sibuk mengaleh"...


Sejak ada penerbangan AirAsia, rasanya tak pernah kami tak pulang ke Bukitinggi untuk menjenguk nenek. Kami pernah menaiki feri dari jeti Melaka ke Dumai dan dari Dumai merentasi Banjaran Barisan untuk ke kampung..... perjalanannya Ya Rabbi!!!....amat lama, berbahaya dan sulit. Bagaimanakah arwah nenek mempunyai kesabaran untuk sanggup melalui semua cabaran perjalanan merentasi gunung dan laut semata-mata untuk menziarahi kami cucu cucitnya di Malaysia! Malulah kalau kami tak berusaha menziarahi beliau....

Sedih... hanya apabila setelah nenek meninggal dunia barulah kesemua ahli keluarga kami berkesempatan pulang ke kampung bersama-sama.

No comments: