Popular Posts

Tuesday, September 29, 2009

Contoh Surat Wasiat & Pesanan terakhir seorang Muslim

Beberapa orang teman telah menemuiku untuk mendapatkan khidmat nasihat tentang soal wasiat & harta pusaka. Diperturunkan contoh wasiat untuk kegunaan kalian semua.

Pertamanya ku mohon ampun dan kemaafan dari kalian semua seandainya ada salah dan silap dariku. Kemaafan yang tidak terhingga sekiranya aku gagal menunaikan tanggungjawabku terhadap kalian semua, sebagai suami/ibu, sebagai anak, sebagai abang/kakak, sebagai adik, sebagai bapa kepada kalian semua.

Wahai anak-anak, isteri/suami dan keluarga yang ku kasihi sekalian.

Dengarlah baik-baik pesanan dariku ini.

Sekarang tiada lagi keinginan yang kuimpikan melainkan secebis doa dan sedekah dari kalian semua yang masih hidup. Lebih-lebih lagi doa dari anak-anak yang ku kasihi sekelian kerana itulah antara amalan yang berupaya menyelamatkan daku dipersemadian ini.

Aku juga berpesan kepada kalian semua agar bertaqwalah pada ALLAH, Rabb yang mencipta kita semua. Dialah juga yang akan mematikan kita nanti. Kerjakan solat dan taatilah ALLAH s.w.t. di mana saja kalian berada. Tinggalkan kejahatan dan kemaksiatan kerana ia bukan sahaja dimurkai ALLAH tetapi dibenci juga oleh manusia.

Ingatlah, sekali kalian meninggalkan solat dan kewajipan yang lain serta melakukan kemaksiatan pada Allah, dikala itu aku juga terseksa di persemadian.

Sedikit harta yang kutinggalkan, jangan sampai kalian bersengketa dan berpecah hati. Langsaikanlah segala hutang piutangku, terhadap ALLAH s.w.t. dan sesama manusia. Ikutlah wasiat aku dalam pembahagian yang telah ku amanahkan.

Ketaatan kalian terhadap semua pesananku adalah kegembiraan bagiku sekaligus merupakan satu hadiah istimewa dari kalian semua. Tetapi seandainya syaitan menguasai hati kalian dengan ketamakan terhadap harta peninggalanku, sehingga pesananku ini tidak lagi diendahkan maka kembalilah kepada hukum ALLAH.

Alangkah gembiranya aku bila harta yang telah kalian miliki itu digunakan sedikit untuk kebajikan dan bersedekah bagi pihak diriku. Janganlah kalian gunakan harta pusaka peninggalan ku ini untuk berbuat maksiat. Kelak, aku juga akan terseksa.

Kepada isteriku/suamiku. Jagalah anak-anak ku dengan didikan agama. Mudah-mudahan ia akan menyejukkan daku dipersemadian.

Kepada anak-anak. Jagalah ibumu/bapamu baik-baik. Jangan sakiti hatinya. Jangan durhaka kepadanya. Muliakanlah dia kerana tiada makhluk di dunia ini yang wajar dimuliakan kecuali kedua ibubapa.

Akhirnya kuharapkan sudilah kiranya dikirimkan setiap hari kepadaku, doa seikhlas hati dari kalian. Dekatkan diri kalian pada ALLAH. Jangan tinggalkan solat dan jagalah aurat kalian. Dampingilah rumah ALLAH.

Semoga kita tidak terpisah di akhirat nanti dan agar dapat kita bertemu di dalam syurga. Amin.

Pesanan dari ku :


1.

2.
3. [ isikan dengan pesanan pewasiat]
4.

5.

*Nota : Wasiat hanya sah setakat 1/3 nilai keseluruhan harta simati. Penerima wasiat bukanlah seorang yang berhak kepada harta simati melalui faraid. Sebutkan nama pelaksana wasiat dengan khusus. Segala hutang simati mestilah dibayar sebelum 1/3 nilai keseluruhan harta diperolehi.



No comments: