Popular Posts

Monday, July 16, 2018

Berusaha Sendiri diberkati Illahi



Seorang saudagar kaya berangkat ke negeri seberang yang jauh untuk berdagang. Sebelum berangkat, ia bertemu dengan sahabatnya Ibrahim bin Adham. Namun, belum lama meninggalkan tempat kediamannya, tiba-tiba ia mendatangi Ibrahim.

Ibrahim yang kehairanan bertanya “Mengapa engkau pulang cepat wahai sahabatku, bukankah jarak tempatmu mahu berdagang itu sangat jauh?”

Sahabatnya menceritakan apa yang telah saksikan: “Dalam perjalanan tadi, aku melihat suatu keanehan, jadi aku membatalkan perjalanan.”

“Keanehan apa yang kamu maksudkan?” tanya Ibrahim.

“Ketika aku sedang beristirahat di sebuah bangunan tua yang telah rosak, aku melihat seekor burung yang cacat, matanya buta dan kakinya pincang. Aku pun bertanya-tanya dalam hati, bagaimana burung ini dapat bertahan hidup dengan keadaan begitu?”

Tanya Ibrahim kepada sahabatnya, “Bagaimana burung yang tidak dapat melihat dan pincang dapat bertahan hidup di bangunan tua itu?”

Sahabatnya melanjutkan ceritanya. “Aku berasa hairan dan mengamati gerak-geri burung cacat tersebut. Burung yang cacat dibantu oleh seekor burung yang lain. Burung tersebutlah yang bersusah payah menghampirinya sambil membawa makanan.”

Sahabat burung yang cacat tadi, sangat baik dan menyedari dirinya sihat, maka dia berusaha mencarikan makanan untuk sahabatnya yang cacat agar sahabatnya tidak mati kelaparan.

Ibrahim bertanya: “Apa hubungannya burung cacat itu dengan kepulanganmu?”

“Setelah melihat kejadian tadi, aku membuat kesimpulan bahwa Sang Pemberi Rezeki telah memberi rezki yang cukup kepada seekor burung cacat melalui temannya. Dengan begitu, Allah yang Maha Pemberi pasti juga memberiku kecukupan rezeki sekalipun aku tak berdagang atau bekerja. Oleh sebab itu baik aku segera pulang sahaja.”

“Wahai sahabatku, mengapakah engkau memiliki pemikiran yang cetek seperti itu? Mengapa engkau memilih untuk  menyamakan dirimu dengan seekor burung yang cacat!”

“Sewajarnya engkau berusaha kuat seperti burung yang sihat tetapi engkau memilih untuk bergantung kepada bantuan orang lain seperti burung yang cacat? Apakah kamu tidak malu? Tangan yang memberi itu lebih mulia daripada tangan yang menerima.”

Hikmah:

Jangan berpeluk tubuh mengharapkan rezeki dari orang lain. Berusaha sendiri walupun sukar adalah perkara mulia disamping dapat dan membantu orang lain yang benar-benar susah dan memerlukan bantuan. Allah memberikan akal dan kudrat kepada hamba-hambanya. Sayang sekali sesetengah orang cukup serba-serbi tetapi …. (isikan sendiri).

Model gambar: Black, anak gagak yang tidak mempunyai keupayaan untuk terbang dan menumpang tinggal buat sementara di rumah penulis.

Monday, July 02, 2018

Mengetam sempena tersingkirnya Argentina

Orang lain masih sibuk tengok bola... alang-alang argentina kalah, habis aje game, diri ini ditemani ahli keluarga, terus menyarungkan jersey argentina dan terus ke pantai...  bulan terang malam itu memudahkan untuk aktiviti crabbing kami di PD ni.

Hanya kami dan sebuah kereta aje yang buat kerja masa ni. Hajat asal adalah untuk memancing jaring... tetapi tak sesampaian apabila air surut jauh ke tengah... redah ajelah dengan bertemankan lampu suluh untuk menyiasat lokasi... tup-tup banyak pulak ketam malam tu...........ingat dah nak balik aje, so setelah menyimpan pancing jaring, aktiviti crabbing dimulakan...nak buat macam mana... semuanya kena cekup dengan tangan....

It was such an interesting thing to do for the kids yang semuanya exited ya amat walaupun dah dinihari. Ada kalanya penulis kena sepit... hadoooiii.... dan tak semena-mena setelah hampir sejam menyuluh ke sana ke sini memberi arahan macam mana nak handle ketam-ketam, penulis berhadapan dengan sepasang ketam sebesar kotak kasut yang merangkak dalam air perlahan-lahan..steady aje macam kereta kebal..

"Wei... kalau ko pendekar sangat, haah ..berani...masuklah!" ugut Raja dan Ratu Ketam sambil menayangkan sepit gergasi mereka...quite menacingly.. dihadapan penulis...

Prudent is the better part of valor.. teringat peritnya kesakitan kena sepit tak lama sebelum tu oleh askar Mr Crab (Gulp!) maka penulis tak berani nak hulur tangan atau pijak dengan kaki... Terlupa pula kat pisau rambo cap mata yang setia menemani penulis setiap kali pergi memancing lebih dari 2 dasawarsa lamanya yang ada dalam backpack kecil yang dibawa bersama. Kalau ingat pisau tu, sudah pastilah Raja dan Ratu ketam tewas dengan mata pisau rambo cap pisau terpacak dibelakangnya... takpelah takde rezeki namanya. Sauk, tempuling/serampang takde...crabbing rambo stylelah katakan....

Sampai ke apartment dah pukul 4 pagi rupanya, sempat sambung tengok bola ...Arggg... another pasukan pilihan, Portugal kecundang, sebelum aku sendiri kecundang, tertidur didepan tv Akhirnya... pagi kesokkan harinya dapatlah kami merasa hasil tangkapan ketam yang laziz jiddan!

Battleplans untuk aktiviti crabbing seterusnya terus dirancang. Kali ni akan dilaksanakan dengan lebih teratur.

Peralatan untuk mengetam:

Kepala/tengkuk ayam sebagai umpan or kepala sotong masuk dalam stoking yang berikat. Buat beberapa lokasi. Untuk lokasi yg paling jauh pasang tajur rotan, cangkuk tengkuk ayam pada mata kail; pasang loceng memancing. Kalau loceng berbunyi semasa kita buat setup kat tempat lain, maka sah dah ada malaun yang berminat dengan umpan pertama kita tu…..

Since waktu paling best waktu malam. Masa laut dah nak surut ketam tengah banyak. Ketam ikut air laut yg surut. Maka perlu ada lampu suluh yang berfungsi.

Baldi/raga kecil untuk letak ketam-ketam hasil tangkapan.

Tengkuk ayam kepala sotong dalam stoking dicucuk pada kayu/buluh/chopsticks, kayu tu diletakkan dalam air sedalam paras lutut. Biarkan dulu, ketam tidak akan tahan godaan bau umpan tu. lepas beberapa minit suluh kayu tu guna torch light.

Bagi yang cuba nak lari….suluh dan pastikan lokasi dia timbus badannye, kita gi amik aje – pegang ketam dari belakang untuk mengelakkan kena sepit. Atau tekan ke pasir dengan Serampang/tempuling utk immobilise ketam untuk diambil dengan selamat atau sauk dengan penyauk jaring.

Alternatif lain: pancing jaring.

Wednesday, June 13, 2018

Selamat Hari Raya Aidil Fitri


Here I am, all alone in the office.

Saya dengan ikhlas hati menyusun sepuluh jari memohon kemaafan dari kalian pengunjung blog yang tak seberapa ini. Apa yang dipaparkan di sini hanyalah koleksi tulisan untuk pesanan kepada diri sendiri yang dikongsikan kepada anda. Maaf zahir dan batin untuk semua. Selamat berhari raya Aidil Fitri. Mudah-mudahan kita direzekikan lagi untuk bertemu dengan Ramadan yang berkat. Semoga Allah menerima amal ibadah kita sepanjang bulan yang mulia ini dan terus istiqamah untuk bulan-bulan selanjutnya.

Monday, May 07, 2018

Tips ke Bandung, Jawa Barat

Kalau boleh pi naik AirAsia janji dapat tiket murah. Balik naik Malindo Air. Free 25kg. Ikut pengalaman dulu, pernah dapat tiket AA pi RM60. Balik pun RM60. Turun Bandara, toksah naik teksi… almaklum jalannya mahcet 24 jam. Kami jalan kaki dari exit Bandara dlm 800 meter ke Tugu Hussein Sastranegara. Depan sikit dari tugu tu kita boleh ambik Angkot ke St Hall (sebutnya Station Hall). Sila rujuk Googlemaps. Jangan pulak berhenti kat Station. Station aje bermaksud stesyen keretapi. Cakap kasi jelas "stasyiun hall". Pilik untuk menginap di Fabu Hotel Jalan Kebun Jati atau hotel yang berdekatan. Kawasan ni sangat dengan Station Hall. Kalau sampai awal pagi boleh terus titip baggasi kat Hotel. Banyak kedai makan kat area ni. Depan Hotel (seberang jalan ada Alfamart kedai swalayan, harga ok). Lepas titip baggasi, terus berjalan ke Pasar Baru Bandung. Beli pisang salai dan jamu mata serta bersarapan. ST Hall adalah terminal angkot yg besar. Dari sini boleh naik Angkot ke Lembang. Cari je yg tulis ST Hall – Lembang atai Cemahi-Lembang. Tambang murah aje. Ari tu naik 2 org RP25k dari St Hall dan turun kat entrance Floating Market Lembang. Jalan kaki aje ke Floating Market.. tak jauh. Jangan percaya pujuk rayu tukang ojek yang kata jauh nak mampus. Tak sampai 5 minit berjalan santai dah sampai ke tempat beli tiket entrance Floating Market. Seorang kena Rp20k unuk tiket masuk. Setiap tiket boleh exchange untuk minuman panas or sejuk kat mesin air tempat nak masuk tu. Lembang ni dah keluar Kota Bandung. Kalau naik Angkot ST Hall – Lembang, jalur perjalanan akan melalui Sukajadi dan jalan Setiabudi. Antara tempat menarik kat Setiabudi adalah Amazing 3D world. Betul-betul terletak sebelah dgn rumah saudara arwah kak neny… (adik, Ezhy, Eza…)Amazing 3D world ni lebih kurang sama dgn yg ada kat Langkawi with a few added items. Tiket masuk utk kesemua hall berharga Rp100k. (dlm RM28 aje, jauh lebih berbaloi dari yg kat Langkawi). Pastikan anda datang hari siang waktu org kerja. Else menunggu lama utk bergambar sebab ramai sangat orang. Sebemum masuk lebih baik pi toilet freshen up dulu (toilet yg bersih ada kat luar) dan Ideally kalau datang bertiga lebih bagus sebab ada 3d art yg ramai-ramai org masuk dalam gambar… nak minta org lain tolong ambilkan gambar… payah sangat… kalau dah habis pergi semua gallery bolehlah keluar dan pi makan kat Warung Makan UNIMAS… kalau warung dah buka operasi la..(Bukan Universiti Malaysia Sarawak ya)… Uni adalah cakap minang bermaksud Kakak, Mas tu nama akak tu. Uni Mas adalah sedara dekat arwah kak Neny. Selalu ke Malaysia. Suaminya, Pak Zakir pun asal Bukittinggi dan bekas anak murid Buya Hamka. Untuk Amazing 3D World ni bawa kamera yg lensnya wide angle. Penulis Cuma bawa SLR Nikon D40 dgn kit lens aje. So ada satu gallery takleh ambil gambar langsung sebab low light sangat. Berat nak bawak lens 35mm f1.8. SLR yg ada better ISO capabilities is much better. Dalam gallery keadaannya suram dan kebarangkalian gambar tak cantik atau gegar kalau pakai camera phone. Penggunaan FLASH apa jenis pun dilarang dalam gallery (termasuk camera phone). Atas sikit dari Amazing 3D ada kawasan yg jual sate kelinci (arnab) di tepi kiri kanan jalan. Memang laziz jiddan. Kalau nak merasa turun aje dari angkot… sebut kuat-kuat (KIRI-KIRI)… kalau hangpa cakap berenti, depa tak faham or tahu kome bukan org local. Jangan risau kalau nak turun, Angkot yg lalu lalang banyak. Semasa jalan mendaki ada satu tempat bernama Lembang FarmHouse. Penulis tak turun tengok sebab malas. Next trip ada lagi. Please google it. Khabarnya ada Hobbit house situ. Trip ke Maribaya Lodge untuk mandi aor panas tak kesampaian sebab malas nak tunggu Angkot dari Pekan Lembang ke Maribaya Lodge. Maribaya Lodge ni heaven… ada taman yg cantik dan kolam Mandi air panas private. Harga murah dan ekslusif. Nanti bila penulis buat trip solo, ini akan jadi agenda utama, InsyaAllah. Yang famous tu air panas Ciater, tapi tu jauh sangat dan kena sewa kereta.
Lokasi Hotel kami dekat dgn tarikan pelancong. Dari ST Hall boleh naik angkot yg tulis Kalapa Ledeng - BIP. BIP bermaksud Bandung Indah Plaza yg terletak di Jalan Merdeka. Dalam Mall ni ada shopping complex Matahari. Kalau kena sale dia, memang berbaloi. Tapi yg paling utama untuk penulis adalah Gramedia yg terletak seberang jalan dari BIP yg menjual buku-buku. WAJIB singgah. Damage done ari tu dalam Rp1.3 million, but well worth it. Dari Gramedia boleh berjalan kaki ke Jalan Riau kalau nak terjah Secrets Factory Outlet dan macam-macam FO lagi. Yg ni tak sempat nak buat hari tu.

Pecah Undi di Shah Alam

Shah Alam - Pilihanraya Umum 2018 Mengapakah jadi begini? Kome pecah undi... maka terpaksalah kami memilih calon yang terbaik.