Popular Posts

Tuesday, October 18, 2011

Jalinan Anak Rao

Antara buku-buku untuk jualan
Semangat betul pakcik ni..
Pakcik ni bercerita pasal sejarah penghijrahan Rao ke Tanah Melayu

Tabung sumbangan
Siapa nak ikut?

Pagi 15 Oktober 2011 penulis dan keluarga bergegas ke rumah ayah di TTDI untuk menghantar my daughter, Husna mengikuti program Wynkids. Pagi itu juga kami menghadiri majlis akad nikah Si Adik (Andrizal Zakaria) di masjid Kg Medan, PJ selatan.

Sampai sahaja ke rumah ayah, penulis memerhatikan ayah yang sedang menyibukkan diri di Facebook miliknya....

"Hari ni ada program open day JARO? Kamu nak pergi ke idak?" tanya ayah. (Note : JARO stands for "Jalinan Anak Rao").

"Huh? mana ada kita kenal siapa-siapa?" tanya ku - kaget.

"ini ada budak ni.. budak tu..." kata ayah menunjukkan ke gambar FB kenalannya di FB... rata-ratanya semuanya aweks!!!

"Siapa depa semua ni? Ayah kenal ke?" aku bertanya penuh kehairanan.

"Ayah kenal kat FB je".... jawab ayah dengan sempoi.

Rupa-rupanya ayah kena add sebagai kawan dalam FB depa tu, sebab selalu menyampuk tulis kat FB Melayu Rao ikut bahasa melayu loghat Rawa (if there is anything as loghat melayu Rawa .. really all greek to me!)

Setelah diperiksa, perhimpunan tersebut akan diadakan di HQ Media Karangkraft, Shah Alam... hmmm....entah-entah Dato Husamuddin CEO Karangkraft yang dok promote ESQ165 pun org Rawa juga!

"Okaylah...ayah, nanti masa sessi fotografi kat masjid mi fikir dulu - nak ikut ke idak..." ujarku sambil bergegas keluar menaiki MPV burukku bersama keluarga untuk menghadiri majlis.

Ini dia link ke hasil shooting aku di FB sebagai kameraman tak bertauliah untuk hari Sabtu & Ahad lepas ... okay ke idak? Kome le yang boleh judge sama ada hasilnya dah mantap untuk aku jadikan sebagai sumber pendapatan sekiranya aku malas nak jadi penasihat "ulang-ulang"... kerja yang walaupun langsung tak glamour & most of the time orang gila marah kat aku sebab cakap dengan jujur, namun rezekinya Insya Allah halal. Alhamdulillah ada gak org (dari kalangan professional photographers) dok puji...dan tah siapa-siapa tah mintak nak jadi friends dalam FB.. semangatlah sikit... hehehe!!!

Balik dari majlis, terus ke rumah Ayah, terus hantar keluarga balik ke rumah di S13 dulu. Penulis & ayah solat di surau s13 & terus ke HQ Media Karangkraft ... inilah dia gambo-gambonya... panjang ceritanya.... khabornya deme nak buat trip ke Rao. (Rao is just another 3 hours drive from Bukittinggi, Sumatra Barat).

Menarik juga kisahnya kenapa Orang Rao berhijrah beramai-ramai ke Tanah Melayu dan membuka penempatan disana-sini. Nak ke Rao, wajib singgah ke Bukittinggi dulu. Maknanya, keluarga penulis mempunyai advantage dari orang lain segi logistik dan tempat tinggal. Tambahan pula memang setiap tahun penulis menziarahi nenek di Bukittinggi sejak tahun 2004 lagi. Sejak ada Air Asia lagilah ligat. The food, the scenery and cool weather memang amat mengujakan. (Nota: Nenek meninggal beberapa hari sebelum Raya Haji 2011. Alfatihah untuk nenek, Hajjah Timursila Bte Saman, semoga ruhnya diampuni, dicucuri rahmat Illahi serta ditempatkan bersama golongan ambiya', siddiqin, shuhada' serta solihin. Aamin.)

Persoalan yang penulis mahu utarakan adalah - berbeza sangatkah urang Rao dengan urang Minang?

Dari pemerhatian penulis, dari segi bahasa pertuturan lebih kurang sama aje. Mungkin telor percakapan sedikit berbeza. Kalau dari segi adat, Urang minang mengamalkan sistem matrilineal. There is no such thing as a half minang. Kalau ibu anda urang minang, anda juga keturunan urang minang.

Namun dari segi sejarah, khabarnya orang Rao mengembangkan agama Islam kepada Urang Minang, Urang Mandailing dan Batak yang mereka semuanya dahulu asalnya beragama Buddha atau tidak beragama. These three great nations berperang dan berbunuh-bunuhan sesama sendiri, sehinggalah suatu cara difikirkan untuk mengurangkan korban nyawa - caranya 2 nations yang terkuat antara 3 nations ini akan berlaga kerbau. Syaratnya siapa yang kalah tidak boleh lagi mengganggu siapa yang menang. Pada masa itu seteru utama bangsa Rao yang mengembangkan Islam adalah Luhak Nan Tigo. Luhak Nan Tigo memenangi pertandingan laga kerbau tersebut dan sehingga ke hari ini menggelarkan tanah asal mereka Minangkabau yang bererti "Menang Kerbau". Antara akibat penting pertandingan laga kerbau itu adalah urang minang dan urang Mandailing berjaya diIslamkan, dan ketiga-tiga bangsa ini berjaya disatukan dibawah panji-panji Islam. Urang Rao kalah takpe, janji Islam terus gemilang. Perbahasan lanjut mengenai kerajaan Minangkabau boleh di dapati di link ini.

Setelah beberapa lama, muncul pula ancaman dari belanda yang datang untuk berniaga (sebenarnya menjajah) dan menyebarkan agama kristian didalam peperangan yang dikenali sebagai Perang Pedir/Perang Paderi yang berlangsung selama 32 tahun. Asalnya kenapa perang paderi terjadi adalah kerana pertembungan ulama dan mereka yang mahu menegakkan adat. Maklumat mengenainya anda boleh layari di link ini.

Akibat daripada penentangan kepada penjajah yang bermula di Sumatra Barat ke atas Belanda juga merebak ke Semenanjung Tanah Melayu dengan penentangan kepada Inggeris. Setelah membaca maklumat yang ada pada hemat penulis, tak ada banyak beza diantara melayu sama ada urang rao atau urang minang. Hakikatnya sesuatu bangsa itu menjadi mulia kerana kuatnya pegangan kepada ajaran Islam. Maka benarlah apa yang terkandung didalam Khutbah Wida' Nabi Muhammad S.A.W.

"Tiada kelebihan diantara orang arab dan orang bukan arab kecuali atas dasar takwa".

Bila kita meninggalkan Islam, hilanglah segala kemuliaan sesuatu bangsa itu. Kita berpecah dan memperlekehkan ajaran agama yang mulia, berperang sesama sendiri, yang untung hanyalah bangsa yang beragama lain yang mempunyai agenda sendiri. Tidakkah kita berasa malu! Orang Rao berhijrah meninggalkan tanah air leluhur mereka untuk menyelamatkan diri dari serangan kafir Belanda, tapi di Tanah Melayu, sudah siap sedia ada Inggeris yang mengamalkan pecah perintah secara diplomasi. Dan jika diperhatikan betul-betul, beberapa meriam di Kota Fort de Kock, Bukittinggi, Sumatra Barat mempunyai tulisan Perancis.... heran ye...bukan Belanda. Maknanya meriam rampasan dari perang Inggeris-Perancis zaman Napoleon Bornaparte dan kemudian perang antara penjajah dengan Belanda digunakan semula untuk berperang menghancurkan kita orang Islam Nusantara!

Sama ada wujud perbezaan kerajaan kita di Malaysia sekarang dengan pemerintahan Inggeris - itu anda kena fikirkan sendiri setelah membaca dan mengkaji Perlembagaan Negara!

Setakat itulah sahaja celoteh merapu untuk entry blog kali ini!

No comments: