Popular Posts

Tuesday, December 02, 2008

Rukun Zikir - where the malays fails


Shortened version of Arkan Zikr (Rukun-Rukun Zikir) pp 31-33 Syarah Ratib Haddad Analisa & komentar as discussed by the late Allahyarham Syed Ahmad Semait:

1. Makan minumnya halal, likewise for pakaiannya juga (very obvious);
2. Jangan riyak. (this is self explanatory); and
3. Makan tidak sampai terlalu kenyang.

Bab yang No. 3 ni ramai orang Melayu fail miserably. I am sorry to say, but mengaku ajelah, bab makan ni memang orang melayu No. 1.

Kalau tidak, tak logik ada program TV "Jalan-Jalan Cari Makan" or Malaysian being known as "food people". Open house sana-sini bagaikan pesta. Kalau makan tu lebih dari makan... sehingga timbul istilah "mentekedarah" or "makan hingga muntah darah" or "tembolok naga". Kalau ambik lauk or makanan tu, selalunya berlebih-lebihan, dah la tah habis, membazir aje, sedangkan dengan jelas dinyatakan dalam Al-Quran, "mereka yang melakukan perbuatan membazir itu adalah saudara para Shaitan dan Shaitan itu kufur terhadap Rabbnya".

Budaya mengisi tembolok naga ini dah jadi macam suatu budaya... waima dalam keluarga penulis sendiri, kalau makan tak bertambah, maka kita akan panas telinga kena bebel ataupun tuan rumah akan merajuk mengatakan bahawa kita tidak sudi makan makanan yang disediakan.

Sedangkan pada hakikatnya, Nabi S.A.W sendiri semasa hidupnya tidak pernah mengamalkan budaya membazir dan berlebih-lebihan yang tentunya akan menjadi penghalang untuk beribadah kepada Allah.

Fikir-fikirkanlah.....





No comments: