Popular Posts

Wednesday, July 01, 2015

Di Atas Runtuhan Melaka Lama

Anak-anak muda generasi sekarang rata-rata tidak mengenali siapakah dia HAMKA. Buya HAMKA adalah tokoh agama, ulama', pujangga dan pelopor kesusasteraan melayu kelahiran Maninjau, Sumatera Barat. Penulis membesar dizaman banyak buku-buku agama yang mendapat serba sedikit tempias hasil penulisan beliau. Cubalah anda buka mana-mana buku agama zaman penulis bersekolah dan anda akan dapati rujukan kepada Tafsir AL Azhar, sebuah tafsir AlQuran dari tokoh yang hebat ini. Beliau ini pernah merengkok dalam penjara kerana pendapatnya dari segi politik tidak sehaluan dengan pemerintah. Sumbangan Buya Hamka juga mendapat pengiktirafan oleh Kerajaan Malaysia semasa majlis konvokesyen UKM - kalau tak salah, dalam usaha beliau memartabatkan bahasa Melayu. Di bawah ini adalah nukilan Buya Hamka. Semoga nasihat didalamnya memberikan inspirasi kepada anda, pengunjung budiman blog yang tidak seberapa ini.

Di atas runtuhan Melaka lama
Penyair termenung seorang diri
Ingat Melayu kala jayanya
Pusat kebesaran nenek bahari

Di atas mengenang ketinggian
Penyair duduk termenung seorang
Jauh pandangku ke pantai
sana Ombak memecah di atas karang

Awan berarak mentilau bernyanyi
Murai berkicau, bayu merayu
Kenang melayang ke alam sunyi
Teringat zaman yang lama lalu

Sunyi dan sepi, hening dan lingau
Melambai sukma, melenyai kasihan
Arwah Hang Tuah rasa menghimbau
Menyeru umat tunduk ke Tuhan

Disini dahulu alat kebesaran
Adat resam teguh berdiri
Duduk semayam Yang diPertuan
Melimpah hukum segenap negeri

Di sini dahulu Laksamana Hang Tuah
Satria moyang Melayu jati
Jayaperkasa, gagah dan mewah
Tidak Melayu hilang di bumi

Di sini dahulu payung terkembang
Megah Bendahara Seri Maharaja
Bendahara yang cerdik tumpuan dagang
Lubuk budi laut bicara

Penyair menghadap ke laut lepas
Selat Melaka tenang terbentang
Awan berarak riak menghempas
Mentari turun rembanglah petang

Wahai tuan Selat Melaka
Mengapa tuan berdiam diri
Tidakkah tahu diuntung hamba
Hamba musafir dalang ke mari

Di mana Daulat Yang Dipertuan?
Mana Hang Tuah, mana Hang Jebat?
Mana Bendahara Johan Pahlawan?
Bukankah jelas di dalam babad?

Namanya tetap jadi sebutan
Bekasnya hilang payah mencari
Hanya sedikit bertemu kesan
Musnah dalam gulungan hari

Hanyakah ini bekas yang tinggal?
Umat yang lemah terkantung-kantung
Hidup menumpang tanah terjual
Larat wai larat dipukul untung

Adakah ini bekas peninggalan
Belahan diriku umat Melayu
Lemah dan lunglai tiada karuan
Belahan diriku umat Melayu

Jauh di darat penyair melihat
Gunung Ledang duduk termangu
Tinggi menjulang hijau dan dahsyat
Hiasan hikayat nenekku dulu

Di dalam ku asyik merenung gunung
Di dalam kemilau panaskan petang
Tengah khayal dirundung menung
Rasanya ada orang yang datang

Penyair hanya duduk sendiri
Tepi keliling rasanya ramai
Bulu romaku rasa berdiri
Berbuah warna alam yang permai

Ada rasanya, bisikan sayu
Hembus angin di Gunung Ledang
Entah puteri datang merayu
Padahal beta bukan meminang

Bukanlah hamba Sultan Melaka
Jambatan Emas tiada padaku
Kekayaan hanya syair seloka
Hanya nyanyian untuk bangsaku

Tiba-tiba terdengar puteri berkata
Suaranya halus masuk ke sukma
Maksudmu tuan sudahlah nyata
Hendak mengenang riwayat yang lama

Bukan kuminta jambatan emas
Tapi nasihat hendak kuberi
Kenang-kenangan zaman yang lepas
Iktibar cucu kemudian hari

Sebelum engkau mengambil kesimpulan
Sebelum Portugis engkau kutuki
Inggeris Belanda engkau cemarkan
Ketahuilah dahulu salah sendiri

Sultan Mahmud Syah mula pertama
Meminang diriku di Gunung Ledang
Segala pintaku baginda terima
Darah semangkuk takut menuang

Adakah cita akan tercapai
Adakah hasil yang diingini
Jika berbalik sebelum sampai
Mengorbankan darah tiada berani

Apakah daya Datuk Bendahara
Jikalau Sultan hanya tualang
Memikir diri seorang saja
Tidak mengingat rakyat yang malang

Sultan Ahmad Syah apalah akalnya
Walaupun baginda inginkan syahid
Mu'allim Makhdum lemah imannya
"Di sini bukan tempat Tauhid"

Bendahara Tua Paduka Raja
Walaupun ingin mati berjuang
Bersama hilang dengan Melaka
Anak cucunya hendak lari pulang

Berapa pula penjual negeri
mengharap emas perak bertimba
Untuk keuntungan diri sendiri
Biarlah bangsa menjadi hamba

Ini sebabnya umatkan jatuh
Baik dahulu atau sekarang
Inilah sebabnya kakinya lumpuh
Menjadi budak belian orang

Sakitnya bangsa bukan di luar
Tetapi terhunjum di dalam nyawa
Walau diubat walau ditawar
Semangat hancur apalah daya

Janjian Tuhan sudah tajalli
Mulailah umat yang teguh iman
Allah tak pernah mungkirkan janji
Tarikh riwayat jadi pedoman

Tidaklah Allah mengubah untung
Suatu kaum dalam dunia
Jika hanya duduk termenung
Berpeluk lutut berputus asa

Malang dan mujur nasibnya bangsa
Turun dan naik silih berganti
Terhenyak lemah naik perkasa
Bergantung atas usaha sendiri

Riwayat yang lama tutuplah sudah
Apakah guna lama terharu
Baik berhenti bermenung gundah
Sekarang buka lembaran baru

Habis sudah madahnya puteri
la pun ghaib khayal pun hilang
Tinggal penyair seorang diri
Di hadapan cahaya jelas membentang

Pantai Melaka kulihat riang
Nampaklah ombak kejar mengejar
Bangunlah tuan belahan sayang
Seluruh Timur sudahlah sedar

Bercermin pada sejarah moyang
Kita sekarang mengubah nasib
Di zaman susah atau pun riang
Tolongan tetap dari yang Ghaib

Bangunlah kasih umat Melayu
Belahan asal satu turunan
Bercampur darah dari dahulu
Persamaan nasib jadi kenangan

Semangat yang lemah dibuang jauh
Jiwa yang kecil kita besarkan
Yakin percaya, iman pun teguh
Zaman hadapan, penuh harapan

Bukanlah kecil golonganmu tuan
Tujuh puluh juta Indonesia
Bukan sedikit kita berteman
Sudahlah bangun benua Asia

Kutarik nafas, kukumpul ingatan
Akupun tegak dari renungku,
Jalan yang jauh aku teruskan
Melukis riwayat safhat hidupku

Kota Melaka tinggallah sayang
Beta nak batik ke Pulau Perca
Walau terpisah engkau sekarang
Lambat launnya kembali pula
Walaupun luas watan terbentang
Danau Maninjau terkenang jua

Dipetik dari buku "Kenang-Kenangan Hidup” Prof. Dr. HAMKA

No comments: