Popular Posts

Tuesday, May 06, 2014

Tingginya bahasa budi kita



Seorang pemuda berpakaian kemas, berkod dan bertali leher menjamu selera di kafetaria kami. Kelihatan sebuah folder berisi dokumen di atas meja beliau. Pemuda itu tersenyum dan menghulurkan tangan bersalaman dengan kami yang kebetulan mahu menumpang meja untuk makan dan dia seterusnya memperkenalkan dirinya sebagai seorang tunakarya lulusan universiti tempatan.

"Wah! hebat betul kerjaya kamu tu", tegur seorang rakan.

"Tentu banyak menjana pendapatan. Zaman sekarang ni kita perlu berusaha lebih sedikit baru boleh hidup dengan selesa", ujar rakanku tersebut.

Muka pemuda itu kelihatan merah padam....

****

Takrif tunakarya - tidak mempunyai pekerjaan, tidak bermata pencarian, menganggur.


Nope, I am talking about bahasa budi (bukan budi bahasa). Bahasalah yang melambangkan budi perkerti kita. Kalau main hentam sahaja ikut sedap mulut beginilah jadinya. Kalau kita dikenali sebagai seseorang yang kasar perbuatan dan percakapannya, sering menggunakan perkataan yang kasar, kesat dan lucah, janganlah esok kita mengadu kenapa ya ... orang yang mendampingi kita pun sama sahaja tutur bicaranya dan kita tidak dikenali sebagai seorang yang ... ehemm... romantik dikalangan kawan-kawan yang berlainan jantina.

Nah... itu dia jawapan penulis kepada pertanyaan kalian. Penulis takde menyimpan apa-apa rahsia kenapa boss lebih senang menghantar penulis ke mesyuarat yang dipengerusikan oleh seorang wanita. Masih tidak percaya? Cubalah telefon Jabatan tempat penulis bertugas dan tanyakan sendiri. Lepas ni kalian ubahlah tutur kata kalian. Semoga mudah urusan kerja kita apabila kita dihormati dan disayangi.


No comments: