Popular Posts

Tuesday, January 31, 2012

Sudahkah anda bayar harganya?

Seorang makcik sedang duduk berehat di kerusi menunggu yang disediakan di Tesco Extra Seksyen 13 Shah Alam sambil menantikan anak-anaknya beratur sambil menolak troli untuk membayar barangan keperluan harian. Ya, Tesco Extra adalah antara pasaraya hypermarket yang sering dikunjungi penulis untuk membeli keperluan harian keluarga, selain dari Giant, Carrefour dan Hero. Namun pada hari itu, kerutan didahi makcik tersebut seakan memperlihatkan beliau memikirkan sesuatu masalah lalu penulis menegur makcik itu, "Assalamualaikum, Apa khabar makcik? nampak macam orang susah hati aje?", aku membuka bicara.

"Walaikumsalam nak, makcik sihat Alhamdulillah... selalu ya kita terjumpa kat sini" (memang dah beberapa kali penulis tersua dengan makcik ini). "Makcik tengah berfikir... harga barang keperluan harian kita tak boleh dijangka, sekejap naik sekejap turun.. selalunya naik aje... duit pencen yang makcik dapat berapalah sangat", keluh makcik sambil membetulkan baju seorang anak kecil, mungkin cucu yang dipangkunya.

"Nak buat macam mana, makcik? Dah jadi lumrah dunia, kenalah kita pandai-pandai berbelanja dan adjust perbelanjaan di sana-sini, saya dan isteri yang masih berkerja ni pun sebenarnya pendapatan hanya cukup makan. Nak hulurkan duit belanja untuk anak isteri, ayah dan emak sendiri pun susah" jawabku, sedikit terkilan.

"Jadi anak ni buat macam mana ye?" tanya makcik tersebut, ingin tahu.

"Kami ubah cara hidup... semua kenderaan kami adalah kenderaan terpakai atau dibeli secara tunai. Kena kumpul duit dulu baru boleh membelinya dan kena rajin hantar servis kalau ada masalah. Lama kelamaan saya pandai dan kini berani servis kereta sendiri dirumah. 5 tahun yang lalu saya memberanikan diri menghantar kereta saya untuk dipasang kit NGV pada kereta saya...walaupun orang kutuk saya kata kereta saya nanti jadi macam teksi, Alhamdulillah banyak perbelanjaan saya jimat sebab kos gas asli untuk NGV cuma RM0.68 seliter"

"Wah!... jimat banyak tu..." komen makcik, meninggikan keningnya.

"Memang jimat makcik, bayangkan dari Shah Alam kalau ke KL kos untuk gas kereta saya cuma RM2-00 sehala... dan bila dapat berjalan murah macam tu, makin jauh saya dan isteri merayau mencari tempat yang dapat menawarkan harga yang berpatutan untuk barang keperluan".

"Makcik tak berapa faham, ceritalah sikit macam mana tu?"

"Begini makcik, bagi setiap pasaraya harga barangan mereka berbeza. Kita kena tahu di Tesco ni apa barang yang paling murah & barangan apa yang harganya mahal. Kita bandingkan harga. Kalau tak percaya, cuba makcik tengok harga susu jenama Dugro di Tesco dan bandingkan dengan harganya di Carrefour. Dah tentu harga di Tesco jauh lebih murah. Sama juga dengan pasta, jauh lebih murah di Tesco ni daripada apa yang ada di Giant misalnya. Pada masa yang sama kita tengok pula harga bawang dan daging lamb chop, contohnya di Carrefour - terbalik jadinya - di Carrefour, untuk barangan ini ianya jauh lebih murah dan kualitinya cun gila" jawab ku dengan penuh ketawa...memang bawang Carrefour Shah Alam dah la murah, cun dan gebu-gebu belaka.

"Sekali sekala kita kena juga melawat Pasar Seksyen 6 Shah Alam, walaupun harga sayur melambung tinggi - cuba makcik pergi ke sana selepas jam 11 pagi...kalau ikut kata isteri saya, masa tu ikan segar dari Kuala Selangor baru sampai... dan bandingkan harganya.... Kalau pandai, kita kena cuba berniaga, cuma saya sahaja yang tak ada masa" aku menambah.

"Susah ye kalau begitu, kita kena berusaha lebih sikit nak jana pendapatan tambahan" gumam makcik.

"Takde benda yang senang makcik... kita nak mati nanti pun kita tetap kena bayar" jawabku.

"Hah? mati pun kena bayar? Kita kena bayar apa lagi? - rupanya makcik tu amat terkejut mendengar kenyataanku tadi.

"Makcik dah buat wasiat? Sama ada kita buat atau tak buat, sebelum harta simati dibahagi-bahagikan kepada waris yang layak, pemegang amanah harta simati kena jelaskan duti estate harta pusaka si mati dahulu rasanya kepada Lembaga Hasil Dalam Negeri. Dah undang-undangnya macam tu... selain dari hutang simati yang perlu dijelaskan segera, cukai kepada kerajaan pun tetap kena bayar!"

"Kena bayar lagi!!!...Tak puas hati betul!!!" ujar makcik menggelengkan kepala. "Anak ni tahu semua ni ... anak ni kerja sebagai peguam ke?" makcik tersebut menerka.

"Adalah ilmu sikit-sikit... kalau org lain LB je, saya ada LL.B" jawabku mengelak, sambil ketawa.

"LB? LL.B - hah? benda apa tu?" tanya makcik penuh kehairanan.

" 'LB' tu bermaksud Loyar Buruk!" sementara "LL.B" pula adalah singkatan perkataan bermaksud Ijazah Perundangan - tapi pada saya sekarang tak ada apa-apa erti sangat, maka saya ubah jadi "Lebih Loyar Buruk!!!" diikuti dengan hilai tawa makcik dan seorang penjual jamu yang berniaga berhampiran.

Aku menyambung bicara "Memang begitu halnya makcik, semua kena bayar, tak boleh berhutang... kalau kita berhasrat nak masuk ke syurga pun kena bayar juga.".

"Mana boleh macam tu...bayar pada siapa nak?"

"Bayarannya adalah melalui ketaatan kita menjalankan perintah Allah dan meninggalkan larangannya, mengerjakan kebajikan, membantu orang dalam kesusahan, pengorbanan masa, tenaga, wang dan lain-lain lagi termasuk pengorbanan jiwa dengan niat yang satu, untuk mencari Redha Illahi. Banyak cabaran dan halangan yang menanti. Tentangan mungkin datang dari rakan, teman, saudara ataupun nafsu didalam lubuk hati dan fikiran kita sendiri. Kita ini manusia, ada tanggungan. Ada cacatan amalan. Catatan amalan kita ada expiry date nya... kalau dah expired, mustahil nak tambah-tambah lagi - bila kita mati kalau tak berilmu untuk menambah dan melipatgandakan catatan amalan baik kita - tutup buku terus. Rugi kita. Kalau catatan yang dapat semua yang buruk-buruk aje atau tidak ikhlas, menunjuk-nunjuk, lembaran catatan amal tu tak dibawa naik ke langit mengadap Allah, tapi dicampakkan ke muka kita kembali.... Itulah harga yang mesti kita bayar untuk menggapai jalan ke Syurga. Betul tak makcik? Kalau tak mampu atau tak boleh bayar, nak berhutang dah tentu tak boleh macam guna kad kredit kat dunia ni ... ikut cakap ustaz saya dulu, kalau kita tak berbuat perubahan drastik dalam hidup kita, kita bukan sahaja tak boleh masuk ke syurga, nak cuma nak tengok-tengok keadaannya pun tak boleh.... inikan pula nak mencium bau syurga langsung tak layak!"

Makcik tersebut mengangguk-angguk perlahan-lahan tanda setuju. Kemudian beliau bersuara dengan suara yang perlahan dan tersekat-sekat... "Nak, kalau kita tak boleh bayar... untuk masuk ke.... Syurga, maksudnya, kita masuk ....Nerakalah ya?...

Dengan suara yang perlahan aku menjawab "Makcik.... kita sendiri yang akan menentukan nasib kita - sama ada kita ini golongan Ashabul Yamin, Ashabul Shimal, Ashabul Maimanah, Ashabul Mash-amah dan golongan Wassabiqun nas sabiqun" jawabku sambil mengingati kembali Surah Al-Waqiah, antara surah yang paling kucintai. Ya, Jagalah Allah, Allah pasti akan akan menjagamu. Dialah yang memberikan segala-gala kenikmatan yang tidak terhingga kepada kita selama ini, tapi saban kali kita terlalai dan terlupa.

Melihatkan makcik tersebut pamit meminta diri, berlalu pergi sambil menyeka air matanya dengan hujung lengan baju beliau, aku tertunduk diam seketika dan sepintas lalu pesanan seorang makcik yang amat ku kenali terbayang dimata. Sehingga kini penulis senantiasa ingat dan tidak akan lupa kepada Makcik yang seorang ini. 'Mi tak payah fikirkan atau ingat lagi hal orang lain yang tak pedulikan Mi. Tak apa, kubur kan asing-asing. Kosongkan kepala dan fikirkanlah mana Mi nak bawa diri sendiri dahulu ya. Makcik tahu, Mi dah berikan sepenuhnya 100%. Mungkin bukan sekarang masanya, mungkin di lain masa baru Mi dapat perolehi apa yang Mi mahukan". (Alfatihah untuk makcik M. Semoga makcik sihat dan berbahagia sentiasa disamping keluarga dan jika kita tidak berkesempatan bersua muka, semoga kita dipertemukan kembali di akhirat kelak. Amin).

Ternyata, nasihat yang sama seperti yang makcik berikan ku perolehi lagi ketika mengikuti Program ESQ165 - Zero Mind Process. 1/0 = infiniti. Jika kita mahu kembali mencari Allah yang satu kosongkan fikiran, kemahuan, perasaan rindu, ingatan, kenangan, pengalaman, persepsi diri, sudut pandang, cita-cita, cinta dan lain-lain lagi yang menggangu fikiran kita, maka kita akan pasti berjumpa dengan yang Maha Maha Tinggi, Maha Kuasa lagi Maha Bijaksana.

Untuk anda yang sudi membaca nukilan penulis ini - renungkanlah persoalan ini - Sudahkah atau mampukah anda untuk membayar harganya? Jika jawapannya negatif, marilah kita bersama-sama melakar masa depan yang lebih baik mulai sekarang.

Zaws
Shah Alam
31 Januari 2012

No comments: